Belajar Efektif dan Fun di WaGoMu#JapaneseClass

  • Others

    Ini Bukan Kata-Kata Motivasi, JANGAN Dibaca ! Kamu gak akan ter-MOTIVASI


    Hari ini, Aku gak punya Kata-kata Motivasi buat kamu. Jangan dibaca sampe selesai, nanti kamu akan kecewa.

    Kalo seandainya hari ini, kamu masih males utk bangun pagi, masih merasa ngantuk juga, silahkan tarik lagi selimutnya… Mending lanjut tiduran lagi aja… Bermimpilah yang indah, siapa tau saat kamu terbangun nanti, mimpinya sudah jadi kenyataan… Mimpimu untuk bekerja di Jepang dan punya tabungan ratusan juta, akan terwujud dengan sangat mudah, kalo kamu masih tertidur dan bermimpi…

    Gak usah ikut-ikutan dg mrk yang sampe bela-belain masuk Lembaga dan tinggal di Asrama, disana kamu akan disuruh ini itu sama sensei-nya. Capek lho, kalo pagi-pagi udah disuruh ngantri di jamban, suruh bersih-bersih di lingkungan asrama dan dipaksa olah raga keliling lapangan berkali-kali. Ngapain ?? kamu kan masih muda, masih sehat juga, gak perlu latihan lari dan olah raga juga udah sehat kok.

    Makan mah, kalo laper ya tinggal makan aja, apapun boleh kok. Gak usah Olah raga juga gpp, yang penting sehat…

    Mau belanja, ya tinggal belanja aja, apapun bisa kamu beli kok. Gak usah kerja juga gppa, yang penting kaya, asal uangnya ada, dan kamu tetap terlihat kaya…

    Kamu yg masih sekolah tapi males utk belajar juga gppa kok, manfaatkanlah masa remajanya dengan baik, pergilah main kemanapun dg bestie-mu sepuasnya… Kalo gak punya uang untuk bekal dan nongkrong di kafe, tinggal minta ke Bokap Nyokap yg akan selalu ada dan kasih yg terbaik buat kamu…

    Gak usah lah mikirin kebahagiaan orang tua, mrk sudah sangat bahagia dg memiliki anak hebat dan luar biasa seperti kamu… Masa tua mereka mah gak usah dipikirin, bukan tanggung jawab kamu juga kan…

    Gak usah capek-capek nyari kerja, kamu gak akan kuat dimarahin sama boss-mu yang toxic karena nuntut kamu untuk terus belajar hal baru, padahalkan kamu udah bosen banget belajar di bangku sekolahan dulu… Lagian, kamu kan udah jago, ngapain harus belajar lagi. Pusing tau.. Percayalah, belajar hal baru itu nggak penting sama sekali, biarkanlah anak-anak muda generasi dibawah kamu yg akan mempelajarinya… Mereka itu jauh lebih ngerti teknologi… Kamu mah, mending gak usah belajar lagi, jadi dinosaurus juga gppa kok, mrk itu terkenal sampe sekarang, sekalipun udah punah.

    Mending nikmatin hidup kamu selagi bisa, YOLO pokoknya mah, hidup ini cuman satu kali. Masa tua mah, urusan nanti, toh umurmu belum tentu juga nyampe jadi lansia kok… Kasian emang kalo lihat mrk yg skrg lagi berjuang mati-matian, dipaksa olah raga, dipaksa belajar bhs Jepang, sampe bela-belain ngutang pake dana talang untuk kerja di Jepang… Padahal, 3 tahun kerja di Jepang juga palingan cuman dapet ratusan juta doank, beli mobil juga paling masih mobil yang standar dan murah itu.. Dipake buat beli sawah juga, palingan gak bakal nyampe satu hektar…

    Mending nikmatin hidup kamu lah, Ngapain capek-capek belajar bahasa Jepang di WaGoMu, Ngapain juga ikut Akselerasi N4=15 Hari, otakmu juga udah pasti gak mampu.. Sekalipun “penghalang utk belajar itu bukanlah kecerdasan, melainkan emosi (termasuk rasa malas, dll)”, sudah pasti kamu gak akan percaya…

    Gak usah capek-capek belajar, apalagi nyari kerja sampe ke Jepang. Mentalmu gak akan kuat. Mending disini aja, nganggur juga gppa. Toh, harta orang tuamu masih ada, kebun punya orang tuanya juga luas kan, buat siapa lagi kalo bukan buat kamu. Minta jatah warisan selagi orang tuamu masih hidup ya. Kalo keburu habis hartanya dan akhirnya jatuh miskin sa’keluarga, ya gppa juga kan. Toh, kamu yg mau…

    Emang apa salahnya kalo tadinya orang kaya, kemudian jadi hidup susah dan jadi orang miskin ?  

    Tenang, Orang miskin juga banyak yg berumur panjang kok. So, Jangan mau Belajar, apalagi belajar bhs Jepang dan Bekerja Keras di Jepang, itu kan negara orang yg pernah menjajah kita. Aku khawatir kalo nanti kamu akan hidup sukses. Please, Jangan ya.

  • Belajar Bahasa Jepang

    Udah Daftar JLPT atau JFT basic A2? Yakin Bakal Lulus?

    Pendaftaran JLPT dan JFT tiba dan apakah kalian akan daftar dan mengikuti testnya di tahun ini? Seberapa besar persiapan kalian menghadapi JLPT atau JFT basic A2 tahun ini? Coba kita bercermin bareng bareng yuk.

    JLPT itu test yang diadakan 1 tahun cuman 2 kali. Tapi telepas dari berapa kalinya diadakannya, apakah kalian tau seberapa sulit daftar JLPT? Gampang kok, cuman masuk ke website JLPT Indonesia kemudian ikuti arahan di websitenya. Betul, segampang itu. Tapi apakah kalian tau seberapa banyak peminat yang ingin daftar JLPT? Ada BANYAK BANGET loh.

    Kalian harus rebutan kuota dengan mereka yang ingin ikut JLPT di tahun ini. Tinggal cepet cepetan aja donk klo gitu. Ga salah juga sih, tapi berdasarkan pengalaman saya dan ribuan orang yang ingin daftar JLPT selama ini kasusnya tuh 1 detik setelah pendaftaran dibuka langsung susah untuk akses ke website pendaftarannya. Karena saingan kalian yang ingin ikut JLPT pun mengakses website itu secara bersamaan. So, di tiap taun membuat 2x war tiket untuk bisa daftar JLPT. Kalo kamu daftar JLPT nya yg level N3, N2 atau N1 mah, nggak se-rebutan itu. Tapi, kalo kamu masih basic & daftar test-nya N5 atau N4 ya memang pasti rebutan. Kenapa ? Ya karena sebagian besar emang masih pemula & levelnya mrk adanya disitu. 

    Ga harus JLPT N4 kali kak, untuk TG/SSW kan bisa pake JFT Basic A2 juga kan.

    Betul, meskipun solusi ini terkesan maksain sebenernya. 

    Semenjak Pemerintah Jepang menyetujui dan memberlakukan VISA Tokutei Ginou/Specified Skill Worker dengan syarat bahasa Jepang minimal N4, mereka sudah sadar bahwa JLPT hanya dilakukan 2 kali setahun, dengan proses pendaftaran dan pemberitahuan hasil test yang berbulan-bulan. Sedangkan kebutuhan pekerja asing di Jepang sudah tidak terhindarkan. 

    Akhirnya dibuatlah JFT (Japan Foundation Test) basic A2. So, ini solutif sih, tapi proses pendaftaran JFT yang harus langsung dari website prometric, dan belakangan ini mulai muncul oknum "calo" yang mempermainkan proses dan biaya pendaftarannya. So, untuk kalian yang memang rela ngeluarin uang lebih demi kebagian kuota test JFT mungkin ini bukan jadi masalah. Tapi kesel ga sih? Biaya pendaftaran JFT basic A2 tuh udah lebih mahal daripada JLPT N4. Tapi keberadaan calo ini bener-bener mempersulit keadaan.

    Emang selain JLPT & JFT, ada Test Bhs Jepang yg Lain juga ?

    Sama seperti dalam bahasa Inggris yang testnya itu juga ada banyak jenisnya seperti TOEFL, TOEIC, IETLS, dll. Dalam bahasa Jepang juga ada banyak pilihan test sebetulnya. Selain JLPT dan JFT Basic A2. Ada juga Test bahasa Jepang yg namanya NAT-Test, J-Test, termasuk juga JLCT. Masing-masing test ini juga diakui secara international dan bisa digunakan untuk Apply Visa student di Imigrasi Jepang, namun untuk Visa TG/SSW kebetulan belum diakui secara official oleh pemerintah Jepangnya. Tapi, JLCT dll ini sebetulnya mereka sudah apply atau mengajukan diri supaya bisa diakui dan bisa digunakan juga utk Apply Visa TG/SSW. Kita sama-sama doain aja dulu guys, semoga segera disetujui ya, supaya ada opsi test lain dan gak perlu ribet dengan "Calo" lagi. 

    Kalo yg mau magang di Jepang doank mah sebetulanya masih NOL dan Buta Huruf juga bisa kok. Sayangnya, program magang ini bakalan dihapus & berubah menjadi Ikusei Shuro yang konon katanya harus memiliki kemampuan bahasa jepang minimal JLPT N5 atau setara. Test mana aja yg diakui utk VISA ini nantinya, mari kita tunggu update info selanjutnya.

    So, sudahkah kalian ngeluarin uang dan ikutan war tiket untuk daftar JLPT ataupun JFT ?

    Kalo udah, apa kah kalian udah siap buat ikut test JLPT atau JFTnya?

    Seriusan loh. Kondisinya kalian udah berusaha ngeluarin uang sampe war tiket daftar test. Saya tanya sekali lagi, udah sampai mana progress belajarnya? Usaha apa aja yang udah kalian lakuin buat bisa lulus testnya? Sudah seyakin apa kalian bisa lulus testnya? Bayangin udah effort daftar tapi ujung-ujungnya kalian ga lulus. BUAT APA? Mending ga ikutan aja dari awal kan?

  • Others

    Abis 31.6 Juta, TERNYATA GAK Bisa dipake ?!

    Ada yg pernah ngalamin nggak ??

    udah Abis 31.6 juta, TERNYATA GAK Bisa DIPAKE. eh, Apanya nih ??

    Kamu yg mikir ada yg tertipu sama Oknum lembaga, nggak salah juga kok. Ada banyak yg udah abis puluhan bahkan ratus juta utk biaya hidup serta pendidikan di lembaga, tapi tak kunjung berangkat. Bahkan, sampe skrg masih belum ada kepastian. Kalo kamu atau org yg kamu kenal, merasa sedang dlm kondisi ini, titip salam ya. Sarankan dia utk “keluar” dan “kerja dulu aja”. Kecuali kalo dy emang anak org kaya yg gak kenapa-napa sekalipun uang dan waktunya habis disana.

    Ini, kebetulan cerita yg baru bgt dialami salah satu peserta Program N3 ≠ S1. Hari Sabtu, tgl 25 Mei kemarin abis beli Laptop Supercanggih dg Prosesor terbaru yg Harganya IDR 31.6 juta. Kebetulan dia perlu utk aplikasi pemetaan semacam “Arcgis”. Namun TERNYATA, laptopnya tidak kompatibel dg aplikasi tsb. Iya, Laptopnya ini kebetulan Merk Apple Macbook Pro 14” dg Prosesor M3, RAM 8GB dg SSD 1TB. Wuidih, pantesan harganya segitu. Ini mah, spec sultan bgt. Aku sempet coba bantu googling gmna caranya install “Arcgis” di Mac, namun sepertinya belum berhasil.

    Akhirnya, dy mutusin buat dijual lagi aja. JUAL RUGI gppa katanya. Kalo mau Nego dan Tanya-tanya soal laptonya, silahkan langsung kontak orang yg pegang Mac-nya aja ya. Sepertinya ybs udah mulai stress karena kebutuhannya ternyata tidak terpenuhi walaupun udah bayar semahal itu.

    Untung aja, ini cerita ttg salah beli laptop. Sekalipun Jual Rugi, ada kemungkinan sebagian uangnya bisa balik lagi ketika laptopnya terjual.

    Coba bayangkan dg cerita mrk yg SALAH masuk Lembaga. Gara-gara nafsu pengen bgt kerja di Jepang, maksa langsung masuk lembaga yg ternyata bukan SO, sementara dia sendiri masih NOL besar bhs Jepangnya. Kamu, udah tau cerita selanjutnya kan ? Iya, karena lembaga nya bukan SO dan dia masih NOL besar. Dia harus nunggu lemparan “Job Order” dari Lembaga SO dan ikut seleksi di Lembaganya.

    Suatu saat, lembaganya dapet info bahwa ada SO yg punya “Job Order” sebanyak 20 Orang utk ditempatkan di Jepang. Otomatis lembaga tempatmu belajar, langsung nawarin siswa yg sedang belajar di lembaganya (termasuk kamu) utk test seleksi di SO tsb donk. Anggaplah ada 100 Siswa di lembaga tempat kamu belajar, ikut seleksinya. 

    Kamu tau, berapa org yg diterima oleh SO tsb ??
     Iya, cuman 2 Orang. 
     Lho kok bisa ?? Katanya ada Job Ordernya utk 20 orang ?? 

    Betul, tapi SO-nya kan gak cuman kerja sama dg lembaga tempatmu belajar. Mrk hanya mengambil 2 Orang terbaik yg mrk temukan di Lembaga tempatmu. Sisanya, akan ambil 2 yg terbaik dari lembaga rekanannya yg lain. 

    Pertanyaannya, Kamu masuk jadi 2 Orang yg diterima ?
     atau. tersisa jadi 98 Orang yg tidak terpilih ?

    Iya, kemungkinan besar kamu masuk golongan tersisa dan jadi salah satu dari 98 orang yg harus balik ke lembaga dan lanjutin proses belajar sambil tinggal di Asrama. Sampai kapan ? 

    Ouwh, tentu sampai dg kamu terpilih oleh SO. Masalahnya, kamu tidak tau seberapa sering SO yg punya “Job Order” itu akan datang utk interview kamu lagi. Bagus kalo minggu depan ada test lagi. Kadang, belum tentu ada test setiap bulannya lho. 

    So, perlu waktu dan biaya berapa banyak utk dihabiskan sambil nunggu job order di lembaga tersebut ?

    Ceritanya, akan jauh berbeda kalo dari awal kamu dengerin pesan aku.
      “JANGAN Masuk Lembaga manapun, Kalo kamu belum punya N4”

    Iya, Kalo kamu udah punya N4, kamu bisa langsung masuk Lembaga yg SO lho. Sekalipun kamu terlanjur masuk Lembaga yg bukan SO, kalo N4 mu udah lulus, dari 100 Orang yg ikut seleksi, kamu punya peluang besar utk jadi salah satu dari 2 Orang yg diterima saat seleksi karena udah N4 kan.

    Iya, N4 doank mah Belajar 15 Hari di Akselerasi N4=15 Hari juga cukup. Ini, program Gila yg aku create dan jadi satu-satunya di Dunia. Emang bukan buat kamu kok. Gak usah Ge’Er !! Udah 42 Batch juga yg ikutan itu sebagian besar adalah mrk yg super sibuk, seperti Pengusaha yg selama ini berpartner dg Jepang & mulai merasa perlu mengerti bhs Jepang dan mengurangi ketergantungannya thd Penerjemah, ada juga Org yg mau Lanjut S2 dan S3 di Jepang. Sebagian besar Pemagang di Jepang juga banyak yg ikut, bahkan sebagian besar dari mrk “menyesal” karena tidak belajar di N4=15 Hari dari dulu. Sebagian lagi, adalah orang-orang yg masih NOL dan terselamatkan oleh pesan yg aku sampaikan dari awal.

    Tuh, bukan ngomongin kamu kan ?
     Gak usah Ge’er !!! Emang Akselerasi N4=15 Hari mah, bukan buat kamu. Apalagi kamu yg masih bilang “takut Otaknya gak nyampe” lah, masih “sibuk nyari alesan” ini dan itu.. 

    Wis lah, kamu mah belajar disana aja ya.
    Tapi, tolong JANGAN NYESEL kalo nanti kamu stress gara-gara harus ngerjain PR sampe jam 2 Pagi dan Pusing karena diajarin dari pagi sampe sore pun, GAK ADA yg Masuk ke Otakmu.

    BONUS,
    Ini Photo MBP M3 14” 8GB - SSD 1 TB yg tadi mau di JUAL RUGI

    Maaf ini udah SOLD OUT yaa~


  • Belajar Bahasa Jepang

    Kendala Saat Belajar Bahasa Jepang & Cara Mengatasinya

    Bagi banyak orang, bahasa Jepang dengan sistem tulisannya yang unik dan budayanya yang kaya menjadi daya tarik tersendiri untuk dipelajari. Namun, di balik ketertarikan tersebut, tak jarang pula muncul kendala yang dihadapi para pembelajar bahasa Jepang.

    Artikel ini akan membahas beberapa kendala umum yang sering dihadapi dan tips untuk mengatasinya, agar kamu bisa terus bersemangat dalam perjalanan belajar bahasa Jepangmu.

    Sistem Tulisan yang Kompleks 

    Bahasa Jepang menggunakan tiga sistem tulisan unik yaitu hiragana, katakana, dan kanji. Kalau romaji mah intinya alfabet lah jadi buat kita mah aman pasti ya. Tapi bagi pemula, mempelajari ketiga jenis huruf tadi bisa menjadi hal yang menantang. Inget! MENANTANG ya, kalau kalian bilang susah sih engga juga. Bisa jadi cara belajar kaliannya aja yang salah jadi belajarnya ga efektif.

    Tips :

    Mulai dengan mempelajari hiragana dan katakana terlebih dahulu. Ga bisa dipungkiri kedua jenis huruf ini merupakan dasar untuk membaca dan menulis bahasa Jepang. Sebelum mulai masuk belajar kanji pastikan 2 jenis huruf ini udah dikuasai yaa. Kalian bisa pelajari dengan tools2 yaa, seperti aplikasi belajar, quiz, ataupun kana card yang bisa membantu menghafal hiragana dan katakana.

    Gunakan berbagai media belajar yang menarik, seperti buku teks, aplikasi belajar bahasa, atau video online, untuk membuat proses belajar lebih menyenangkan. Kalau hanya dari buku saja bisa jadi kalian akan merasakan bosan, dan mengurangi motivasi ingin bisa bahasa Jepang nih, so manfaatin tools atau media yang bisa di manfaatin yaa.

    Latihlah baca tulis text Jepang secara konsisten. Semakin sering kamu berlatih, semakin cepat kamu akan menguasainya. Tapi kalau ga punya waktu luang banyak pun kalian cukup konsistenkan tiap hari berapa menit gitu latihan baca tulis text Jepang gitu.

    Gunakan mnemonik atau cara menghafal yang kreatif untuk membantu kamu mengingat karakter kanji. Seperti siapkan fakta atau kata kunci dari kanji yang harus diingat, kaitkan kanji tersebut antara satu dengan yang lain, membuat visualisasi (khayalan) di dalam pikiran, sebutkan/baca/tulis ulang kata-kata tersebut. Ada tools yang bisa bantu juga nih seperti kanji card N5 ataupun kanji card N4.

    Jangan terburu-buru. Mempelajari sistem tulisan Jepang membutuhkan waktu dan kesabaran. Ga perlu banyak2, tapi tiap hari coba dikonsistenkan untuk latihan, sehingga kita bisa pastiin tiap harinya ada progress untuk terus berkembang.

    Hafalkan kanji per kosakata. Aturan cara baca kanji itu berbasis kosakatanya guys bukan cara baca onyomi dan kunyomi. So, kita cape-cape ngafalin onyomi dan kunyomi pun kita ga akan tau si kanji yg dimaksud itu dibaca pake cara baca yang mana sampe kita tau kosakatanya. Terlebih lagi, orang Jepang sendiripun ga pada belajar onyomi kunyomi kok, jadi buat apa kita cape-cape ngabisin memori kita buat ngafalin?

    Tata Bahasa yang Berbeda

    Tata bahasa bahasa Jepang berbeda dengan bahasa Indonesia, seperti dalam bahasa Indonesia kan pola kalimatnya S P O K, tapi dalam bahasa Jepang kan S K O P. Selain itu ada juga sistem yang disebut partikel kalimat. So, mungkin ga sedikit dari kalian yang berfikir bahwa pola kalimat dalam bahasa Jepang itu sulit, tapi Salah! Kalau kita bandingin sebenernya bahasa Indonesia sendiri juga pusing2 aja loh, cuman mungkin kita ga pernah merhatiin aja jadi ga sadar.

    Tips :

    Pelajari tata bahasa secara bertahap. Jangan mencoba untuk mempelajari semuanya sekaligus. Ingat setiap pembelajaran itu ada stepnya. Saran aku coba pelajari dulu dari perbedaan tata bahasa Indonesia dan Jepang, baru mulai pelajari partikel kalimat dan kemudian ke perubahan kata kerja, dst.

    Gunakan buku teks atau sumber belajar lain yang menjelaskan tata bahasa dengan jelas. Ini jelas banget yaa, kita butuh sumber belajar baik dari buku ataupun media lainnya. Sebenernya udah lumayan banyak ya buku yang bisa jadi patokan belajar bahasa Jepang. Mungkin dari aku sih paling nyaranin si buku sejuta umat yaitu Minna no Nihongo Shokyu 1 buat N5 dan Shokyu 2nya buat N4. Tapi disambil pake sumber atau media yang lainnya juga sih oke banget kalau menurut aku.

    Lakukan latihan soal dan Try Out untuk menguji pemahamanmu tentang tata bahasa. Kalau kalian cari di toko buku seperti gramedia, dll juga kalian pasti nemu buku kumpulan soal, atau buku latihan bahasa Jepang. Ataupun kalian mau coba-coba ikutan try out buat menguji pemahamanmu juga bisa banget, kalau kalian cari di AppStore atau PlayStore pasti udah banyak tuh tools yang bisa kita manfaatin, jadi ga harus dari buku yaa.

    Berbicaralah menggunakan bahasa Jepang untuk mempraktikkan tata bahasa yang telah kamu pelajari.

    Kosakata yang Luas

    Bahasa Jepang memiliki kosakata yang sangat luas, dengan banyak kata yang pengucapan yang sama tetapi makna berbeda ataupun kebalikannya, sehingga kosakatanya terbilang luas banget nih. Meskipun kalau di bandingkan di Indonesia sih ga beda jauh meskipun di Indonesia mungkin lebih banyak yang ga dipake di keseharian ya, tapi di Jepang meskipun banyak tapi banyak banget yang sampe sekarang masih sering dipake di keseharian mereka guys.

    Tips :

    Buatlah daftar kosakata dan buat kamus personal. Iya, buatlah bukti atau jejak belajar kalian sehingga kalau lupa kalian bisa check kamus personal kalian. Selain itu kamus personal (buatan sendiri) itu bisa di edit/dibuat kira-kira enaknya gimana gitu ya sama kita sendiri.

    Gunakan flashcard atau aplikasi belajar bahasa untuk membantu kamu menghafal kosakata. Ini ga beda jauh sama point yang tata bahasa ya. Intinya ga perlu terlalu fokus sama buku, tapi kita bisa manfaatin tools yang ada di sekitar kita.

    Bacalah buku dan artikel, ataupun nonton anime, drama, dan dengerin lagu berbahasa Jepang. Banyak-banyak untuk mempelajari kosakata baru dari media-media yang bahkan bukan untuk belajar. Selain untuk menghilangkan stress juga, tapi bisa juga kalian selipin nambah-nambah kosakata yang kalian baca, ataupun denger dari media-media tadi tuh. Jadi belajarnya bisa lebih asik

    Kurangnya Motivasi

    Mempelajari bahasa baru membutuhkan dedikasi dan waktu. Terkadang, rasa bosan dan ingin menyerah bisa muncul. Apalagi kalau kalian belajarnya sambil kerja, kuliah, dll. Kan pikiran kalian sering terpisah tuh, so kalau motivasi kalian kurang pasti gampang banget kalian menanti-nantikan belajar yang akhirnya berujung pada berhenti belajar.

    Tips :

    Tetapkan tujuan yang jelas dan realistis dalam belajar bahasa Jepang.

    Carilah partner belajar atau ikuti komunitas belajar bahasa Jepang untuk mendapatkan motivasi dan dukungan.

    Hadiahi diri kamu sendiri atas setiap pencapaian yang kamu raih.

    Ingatlah kembali alasan mengapa kamu ingin belajar bahasa Jepang dan fokuslah pada tujuanmu.

    Kesempatan Berlatih yang Terbatas

    Tidak mudah untuk menemukan kesempatan untuk berlatih bahasa Jepang, terutama bagi mereka yang tinggal di lingkungan yang tidak dikelilingi oleh native bahasa Jepang. Untuk kalian yang udah di Jepang mungkin ga akan susah-susah amat ya. Tapi untuk yang di luar Jepang, dan kebetulan ga ada temen, atau lingkungan belajar kan sangat terbatas tuh kesempatan belajarnya.

    Tips :

    Ikuti kelas bahasa Jepang atau kursus online. Biar bisa masuk ke circle belajar bahasa Jepang dulu nih. Selain belajar, dapet juga temen-temen yang setujuan sama kamu.

    Gunakan aplikasi percakapan bahasa untuk berlatih berbicara dengan native bahasa Jepang. Sekarang udah banyak ya aplikasi untuk percakapan bahasa. Kalian bisa manfaatin juga tuh aplikasi percakapan yang ada bahasa Jepang atau nativenya sekalian.

    Tonton film dan drama Jepang tanpa subtitle untuk melatih pendengaranmu. Sebagai step awal, kalau belum punya kesempatan ngobrol sama native minimal bisa nangkep dulu apa yang dikatain sama nativenya. So, pas ngobrol minimal ngerti dulu yang dikatain mereka baru deh latihan ngobrol.

    Kesimpulan 

    Belajar bahasa Jepang memang menantang, tetapi dengan konsisten, dan strategi yang tepat, kamu pasti bisa mencapai tujuanmu. Ingatlah bahwa setiap orang memiliki kecepatan belajar yang berbeda. Jangan bandingkan dirimu dengan orang lain dan fokuslah pada kemajuanmu sendiri. Teruslah berlatih dan nikmati proses belajarmu yaa!

  • Kerja di Jepang

    Program Ikusei Shuurou, Program Pengganti Magang di Jepang


    Di artikel sebelumnya aku udah sharing mengenai info mengenai program magang di Jepang akan di hapus. Yang udah terlanjur belajar bahasa Jepang ga perlu panik karena udah ga bisa magang, karena sebenernya bukan dihapus ya, tapi di ganti. Kali ini aku mau sharing terkait yang akan menggantikan program magang di Jepang nih, yaitu Program Ikusei Shuurou. Jadi Program Ikusei Shuurou itu program yang seperti apa nih? Yuk kita masuk pembahasan.

    Hingga saat ini nama resmi bahasa Inggrisnya belum ditetapkan, tapi Ikusei Shuurou itu sendiri kalau kita artikan akan jadi "Pelatihan Ketenagakerjaan". Program ini tidak akan beda jauh dengan program Magang yang sebelumnya, namun akan ada berbagai penyesuaian untuk menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi di program Magang sebelumnya.

    Perbedaan pertama adalah masa berlaku programnya. Yang sebelumnya bisa paling lama 5 tahun dengan keterbatasan untuk lanjut ke Specified Skill Worker karena tidak semua bidang ada di SSW. Sedangkan Ikusei Shuurou akan berlangsung 3 tahun dan dapat diperpanjang ataupun migrasi ke Specified Skill Worker. Kedua, tujuan programnya pun sudah berbeda yaa, kalau Magang mah untuk transfer teknologi dan keterampilan dari Jepang ke negara-negara berkembang, sedangkan Ikusei Shuurou untuk perekrutan dan pelatihan sumber daya manusia dari luar Jepang.

    Ketiga, program Magang tidak dapat pindah tempat kerja, sedangkan Ikusei Shuurou bisa pindah tempat kerja dan migrasi program/visa. Dengan ketentuan sudah bekerja lebih dari 1 tahun di tempat sebelumnya, dan kalau memiliki kemampuan bahasa Jepang N4/setaranya maka dapat pindah ke status Specified Skill Worker 1 untuk pekerjaan yang sama dan dapat terus kerja sampe lima tahun ke depan. Jika gagal dalam ujian Specified Skill Worker 2, bisa tinggal di Jepang sampe satu tahun. Jika lulus ujian untuk Specified Skill Worker 2, tidak akan ada batasan berapa kali mereka dapat memperbarui status kependudukan, so bakal memungkinkan untuk bekerja dalam jangka panjang bahkan hingga seumur hidup. 

    Keempat, syarat kemampuan bahasa Jepang yang sebelumnya ga ada syarat kemampuan, di Ikusei Shuurou akan ada syarat minimal yaitu lulus JLPT N5. Sistem ini akan meningkatkan perlakuan terhadap tenaga kerja asing agar lebih mudah diterima. Memang benar ga semua tempat Magang itu memperlakukan peserta magang tidak baik. Tapi banyak kasus yang diperlakukan tidak baik seperti dikucilkan bahkan hingga pembulian itu karena kita tidak bisa bahasa mereka dan tidak bisa berkomunikasi dengan baik. Untuk mengurangi kemungkinan ini, pemerintah berusaha untuk membuat sistem yang lebih memperhatikan keamanan dan kenyamanan pesertanya. 

    Kasus-kasus pekerja asing yang menghilang untuk nyari pekerjaan yang lebih baik baik untuk membayar hutang atau karena menerima perlakuan buruk, seperti tidak dibayarnya gaji, ini telah dilihat sebagai masalah oleh pemerintah Jepang. Mengingat kenyataan bahwa sistem ini digunakan untuk mengamankan tenaga kerja untuk mengimbangi kekurangan tenaga kerja, so dengan sistem yang baru akan melatih dan mengamankan sumber daya manusia untuk tetap di Jepang dan menjadi tenaga kerja di Jepang.

    Begitu guys, gimana pembahasan kali ini? Info mengenai Ikusei Shuurou ini memang belum fix 100% karena pemerintah pun masih terus mengkaji program baru ini. So peserta yang udah berangkat ke Jepang untuk program ini, diharapkan bisa terus belajar bahasa Jepang sehingga kemampuan bahasa Jepangnya pun terus berkembang, supaya bisa upgrade visa nantinya. Tentu dengan lingkungan yang sudah dilindungi oleh pemerintah Jepangnya sendiri. Apakah kalian tertarik ikut program Ikusei Shuurou ini? Sharing donk pendapat kalian di kolom komentar...

  • Kerja di Jepang

    Program Magang di Jepang jadi di Hapus?

    Dari taun 2023 sempat ramai dengan info2 mengenai Program Magang (()(のう)(じっ)(しゅう)) di Jepang akan dihapus. Akhirnya ada program yang akan menggantikan Program Magang di Jepang guys. Selain Tokutei Ginou ((とく)(てい)()(のう)) ada juga Ikusei Shuurou ((いく)(せい)(しゅう)(ろう)) yang akan menggantikan Program Magang di Jepang. 

    Iya, penghapusan Program Magang (()(のう)(じっ)(しゅう)) sudah dihapus secara berkala, jadi yang sudah di Jepang mengikuti magangnya masih diizinkan untuk menyelesaikan magangnya tuh. Alasan Program Magang dihapus kalau aku rangkum ternyata ada 5 guys. 

    1. Ada banyak kasus pelanggaran HAM yang terjadi pada peserta magang, seperti gaji yang tidak dibayarkan, jam kerja berlebihan, pelecehan, dan diskriminasi. Hal ini buat pemerintah Jepang khawatir dan ingin para peserta magang diperlakukan dengan adil dan manusiawi.

    2. Program magang awalnya dirancang untuk membantu transfer teknologi dan keterampilan dari Jepang ke negara-negara berkembang. Namun, kenyataannya banyak peserta yang tidak mendapatkan pelatihan memadai dan hanya digunakan sebagai tenaga kerja murah.

    3. Jepang saat ini mengalami kekurangan tenaga kerja, dan pemerintah ingin fokus pada program yang dapat menarik pekerja asing yang terampil dan berpengalaman. 

    4. Pemerintah Jepang kesulitan dalam mengawasi program magang yang melibatkan banyak organisasi dan perusahaan yang berbeda. Hal ini membuat mereka sulit untuk memastikan bahwa semua peserta magang diperlakukan dengan baik dan sesuai dengan peraturan.

    5. Pemerintah Jepang telah mengembangkan program alternatif, seperti Tokutei Ginou (Program Specified Skill Worker/SSW), dan program baru Ikusei Shuurou yang dirancang untuk memberikan kesempatan bagi pekerja asing yang terampil untuk bekerja di Jepang. 

    Iya, di nomor 5 udah dijelasin bahwa akan ada program pengganti dari Program Magang (()(のう)(じっ)(しゅう)). Kalau Specified Skill Worker ((とく)(てい)()(のう)) pasti udah pada kenal yaa. Tapi aku mau coba kenalin sekilas mengenai Ikusei Shuurou ((いく)(せい)(しゅう)(ろう)). Sebutan bahasa inggrisnya belum resmi tapi kalau kita artikan kurang lebih akan jadi "Pelatihan Ketenagakerjaan". 

    Berbeda dengan Program Magang yang bertujuan untuk mentransfer teknologi dan keterampilan dari Jepang, Ikusei Shurou bertujuan untuk memperoleh SDM dan mengembangkannya. Balik lagi, tujuan utamanya Ikusei Shurou adalah menambahkan tenaga kerja di Jepang dikarenakan saat ini Jepang mengalami penurunan jumlah tenaga kerja. 

    Dengan kata lain, Jepang ingin menarik tenaga2 kerja yang terampil dari luar Jepang dengan cara mengembangkan keterampilan mereka selama 1~3 tahun program Ikusei Shurou ((いく)(せい)(しゅう)(ろう)) ini. Yang kemudian yang sudah memiliki ketermapilan yang cukup bisa mengupgrade visa mereka menjadi Specified Skill Worker ((とく)(てい)()(のう)).

    Nah program Ikusei Shuurou ((いく)(せい)(しゅう)(ろう)) masih dalam tahap awal implementasi, dan detailnya masih terus dikaji dan disempurnakan oleh pemerintah Jepang. Next kalau ada info menarik lagi aku share lagi yaa

    Gimana guys, apakah pertanyaan2 kalian mengenai program magang akan di hapus ini terjawab dengan bahasan kali ini ? Program Magang di Jepang memang dianggap tidak baik oleh sebagian warga di Jepang. Kalian yang memang bercita2 bekerja di Jepang pun harap bisa lebih bijak yaa dalam memilih jalur kerja di Jepangnya. Ingat 5W1H ketika kalian ingin kerja di Jepang, Kenapa? Untuk Siapa? Apa yg dikerjakan? Dimana? Kapan?, dan bagaimana supaya bisa tercapai?


  • Sekolah/Kuliah di Jepang

    Cara dan Langkah Untuk Kuliah di Jepang

    Apakah diantara kalian ada yang tertarik untuk kuliah di Jepang? Iya, di artikel sebelumnya aku udah share mengenai apa aja alasan orang-orang mau kerja/kuliah di Jepang. Nah, ternyata lumayan banyak peserta J-Class yang menanyakan step apa aja yang diperlukan untuk kuliah di Jepang. Kali ini aku mau coba share langkah-langkah buat yang mau kuliah di Jepang nih, yuk kita langsung ke pembahasan.

    1. Cari dan kumpulkan informasi

    Iya, basic tapi penting banget, utamanya cari informasi mengenai kemampuan bahasa yang dibutuhkan, dan biaya yang dibutuhkan juga. Ini umumnya ya, biaya pendidikan di universitas dalam 1 tahun tuh sekitaran 500,000 Yen ~ 1,200,000 Yen. Dengan catatan diluar jurusan kedokteran, farmasi, dll yg membutuhkan biaya tambahan. 

    Belum lagi kita perlu memperkirakan biaya hidup juga. Kalau yg ini sih tergantung pribadi masing-masing, tapi kalau aku kasih gambaran di kota besar seperti Tokyo, kurang lebih seperti berikut :

     Asrama = 20,000~35,000 Yen, atau Apartement = 50,000 Yen ~
    *kalau ditambah biaya listrik, gas, dan air, kira2 tambahin aja sekitar 5,000 ~ 10,000 yen

    Biaya makan = 28,000 Yen (beras, buah, mie, lauk beku)
     *biaya makan bisa lebih atau kurang tergantung pribadi 

    Asuransi dan biaya kesehatan = 3,000 Yen ~ 10,000 Yen

    Biaya tersebut belum termasuk biaya transportasi semisalnya lokasi tempat tinggal dan kampusnya jauh, meskipun kalau beli sepedah bisa lebih irit sebenernya ya. Belum lagi kalau kalian ingin hiburan, dan jalan2 waktu di Jepang, ini akan ada biaya lainnya yaa.

    2. Memilih Sekolah

    Ini dikalukan sekitaran 12 bulan sebelum keberangkatan yaa. Yang harus kalian perhatikan tuh konfirmasi dulu syarat2 pendaftaran dan ujiannya. Kemudian mengirim informasi sekolah dan formulir pendaftaran.

    Salah satu cara untuk memilih sekolahnya, kalian bisa pakai link ini

    3. Mengambil Ujian

    Sambil menunggu keberangkatan kita bisa sambil mengikuti ujian-ujian yang diperlukan seperti JLPT, EJU, TOEFL, IELTS, SAT, IB, dll.

    FYI, Test EJU (Examination for Japanese University for International Students) merupakan test yang jadi patokan penentu siswa memiliki kemampuan bahasa Jepang dan akademis dasar untuk belajar di universitas Jepang atau tidaknya. Dan ada lebih dari 60% universitas di Jepang menggunakan hasil ujian EJU sebagai penyaring pelamar ke universitas mereka.

    4. Melakukan Pendaftaran

    Kalau syarat pendaftaran terpenuhi, kita bisa maju ke step pendaftaran yaitu, mengirim dokumen yang diperlukan ke sekolah, dan melakukan pembayaran biaya pendaftaran. 

    Biasanya formulir pendaftaran untuk periode masuk April dikeluarkan Juni ~ Agustus. Sedangkan universitas yang memiliki masa periode masuk pada semester akhir akan dikeluarkan September atau Oktober. Dokumen yang perlu diserahkan kurang lebih seperti berikut :

    1. Formulir pendaftaran (disediakan universitas)
    2. Daftar riwayat hidup
    3. Ijazah SLTA (bukti kelulusan atau akan lulus)
    4. Transkrip nilai SLTA
    5. Surat rekomendasi dari kepala sekolah asal
    6. Surat keterangan kesehatan
    7. Pasfoto
    8. KTP warga asing (jika berdomisili di Jepang)
    9. Surat keterangan penjamin (bila diperlukan)

    Dokumen yang harus diajukan berbeda-beda tergantung universitas, jadi konfirmasikan aja langsung ke pihak universitas soal dokumen yang dibutuhkan ya. Ga perlu ragu dan buat lah cukup waktu luang untuk proses pendaftaran.

    Pada step ini kita lakukan sekitar 6~9 bulan sebelum keberangkatan. 

    5. Ujian Masuk

    Ujian masuk di universitas Jepang pada umumnya berlapis lapis yaa. Secara garis besar aku kasih gambaran seperti berikut : 

    1. Seleksi dokumen
    2. Ujian akademik yang diselenggarakan oleh universitas
    3. Wawancara
    4. Menulis Essay
    5. Ujian EJU
    6. Ujian JLPT

    Lagi lagi, tiap universitas mungkin ada perbedaan ujian masuk, tapi umumnya seperti yang aku tulis di atas yaa.

    6. Proses Masuk

    Setelah lulus semua seleksi saat ujian masuk, biasanya kalian akan dapat surat penerimaan. Baca baik-baik, biasanya ada info proses masuk universitas hingga proses pembayaran biaya pendidikan. 

    7. Persiapan Keberangkatan

    Setelah proses masuk selesai, kita masuk ke tahap terakhir yaitu pengurusan CoE (Certificate of Eligibility), pengajuan Visa, dan pembelian tiket dan asuransi. Pengurusan CoE biasanya dilakukan oleh pihak universitas, tapi kita perlu mengirimkan dokumen2 yang dibutuhkan untuk pengajuan CoE ke imigrasi Jepang. Tapi ingat yaa, pengurusan CoE secepat2nya itu 1 bulan, tapi biasanya sekitaran 3 bulan, jadi pastikan ada waktu 3 bulan lebih sebelum keberangkatan ke Jepang yaa. 

    Kalau udah ada CoE baru bisa apply visa student ke kedutaan di Indonesia. Biasanya akan dibutuhkan dokumen2 seperti CoE, Paspor, Foto paspor, dan Formulir aplikasi visa. 

    Pendaftaran check ✅ 
    Surat diterima check ✅
    Surat tanda pembayaran kuliah check ✅
    CoE check ✅
    Visa check ✅
    Tiket keberangkatan check ✅

    Ok, sampai sini kalian udah di tahap tenang karena semua kewajibannya udah terpenuhi, dan kalian siap untuk berangkat ke Jepang untuk memulai kuliah di Jepang. Tinggal nunggu penerbangan ke Jepang, dan memulai kehidupan kuliah di Jepangnya nih. Siapa yang udah mimpi sampai sana?

    Yah, sebelumnya udah aku share di artikel lain, bahwa ada 6,000 warga WNI yang sekolah di Jepang, terbilang rendah kalau dibandingkan negara2 berkembang tetangga kita. Tapi dengan kalian yang punya mimpi untuk kuliah di Jepang, kita bisa naikin angka itu dan bersaing dengan negara2 lainnya nih. So keep your dreams alive, you can start with motivation but without consistency you cannot keep going. 

    (がん)()りましょう!


  • Others

    Kenapa Banyak Orang Yang Ingin Kerja dan Sekolah di Jepang

    Apa sih yang membuat banyak orang ingin kerja atau sekolah di Jepang? Mungkin kalian sedang mencari tau alasan-alasan itu. So, aku mau coba rangkum hal-hal yang umum diketahui soal Jepang, dan apa yang jadi alasan orang-orang ingin ke Jepang. Yuk kita masuk ke pembahasan. 

    Sudah di ketahui umum, bahwa Jepang merupakan negara maju. Tapi tau kah kalian mengenai fakta-fakta lainya mengenai Jepang? Negara dengan ekspor kendaraan terbesar ke 3 di dunia, negara dengan jumlah robot industri terbanyak ke 2, hingga memasuki Index Perdamainan Dunia nomor 10.

     Selain itu, Jepang memiliki 25 situs budaya dunia dan warisan alam. Sebagai contoh, Situs Bersejarah Shirakawa-go dan Gokayama, Monumen Bersejarah Nara Kuno, dll. Di Jepang pun ada 28 orang yang menjadi pemenang hadiah Nobel. 

    Gimana udah pada tau fakta fakta itu belum? Yang aku sebutin tadi ga semuanya yaa, tapi bisa jadi fakta-fakta tadi bisa jadi alasan buat kalian untuk bekerja atau lanjutkan sekolah kalian di Jepang. 



     Nah setelah ini aku mau coba bahas lagi beberapa alasan-alasan orang bergi belajar atau kerja di Jepang. Pertama, ada budaya khas yang memiliki daya tarik tersendiri. Iya, aku ga akan bahas detil soal ini tapi kalau kalian suka nonton kontens2, anime, drama Jepang mungkin kalian ga asing sama budaya Jepang. Budaya keseharian di sana sangat beda dengan di Indonesia, dan banyak orang yang ingin merasakannya secara langsung, sehingga "Budaya" menjadi salah satu alasan orang-orang ingin kerja atau sekolah di Jepang.



    Kedua, Jepang memiliki Alam yang sangat indah. Iya, selain bunga sakura yang bermekaran di awal bulan April, Jepang pun merupakan negara yang memiliki banyak gunung dan dikelilingi oleh lautan. Perubahan lingkungan dari pergeseran 4 musim pun menjadi daya tarik yang membuat orang Indonesia yang selama ini hanya merasakan 2 musim tertarik untuk kerja dan sekolah di Jepang. 



    Ketiga, adalah tingkat keamanan dan gaya hidup di Jepang. Jepang salah satu negara yang memiliki teknologi dan tingkat ilmu pengetahuan yang tertinggi, dan teknologi itu digunakan juga dalam keseharian di Jepang. Itulah yang membuat gaya hidup, layanan medis, transportasi, dll di Jepang sangat baik. 

    Keempat, meskipun Jepang memiliki level teknologi yang sangat tinggi, makanan Jepang (washoku) dan budaya makanan Jepang masih jadi daya tarik banyak orang. Bahkan budaya makan tradisional Jepang dijadikan sebagai warisan budaya oleh UNESCO. Bahan makanan yang sehat dan berwarna warni berdasarkan musim di Jepang sangat menarik perhatian dunia.



    Kelima, di tahun 2023 ada 38 Universitas di Jepang yang masuk ke 1000 besar QS World Peringkat Universitas. Ini membuktikan tingkat pendidikan di Jepang ga main main yaa. Menjadikannya salah satu negara dengan tingkat pendidikan tertinggi di dunia.

    Keenam,  jumlah mahasiswa international di Jepang yang terbilang sangat banyak. Iya, di Jepang saat ini mengalami penurunan populasi yang membuat Jepang membutuhkan banyak tenaga kerja dari luar Jepang. Selain menambahkan jumlah tenaga kerja asing, Jepangpun meningkatkan jumlah mahasiswa asing. Saat ini ada sekitar 230,000 mahasiswa asing dimana sekitar 90% nya adalah orang Asia. 

    Gimana guys? apakah kalian udah tau belum fakta-fakta diatas? faktor atau alasan kita ingin belajar atau kerja di Jepang mungkin beda-beda. Siapa tau fakta-fakta yang aku sebutin tadi bisa nambahin motivasi kalian untuk belajar atau kerja di Jepang. Tapi ingat, alasan cukup jadi motivasi memulai, dan kita ga akan bisa menyelesaikan apa yang kita mulai tanpa konsisten. So, tetep konsisten buat ningkatin skill bahasa Jepangnya, dan semoga impiannya tercapai.

    (がん)()りましょう!

  • Belajar Bahasa Jepang

    Perbedaan 隣 (tonari), 横 (yoko), dan 側 (soba) dalam bahasa Jepang

    Hello guys! Ketemu lagi di BLOG WaGoMu #Japanese Class, masih pada semangat belajar bahasa Jepangnya kan ? Akhir2 ini aku suka dapet pertanyaan soal kosakata2 yang artinya mirip nih. Kali ini kebetulan ada pertanyaan soal perbedaan penggunaan kosakata yang artinya "samping" atau "sebelah" nih. So kita langsung masuk ke pembahasan aja yuu.

    "Samping", "Sisi" atau "Sebelah" kalau dalam bahasa Indonesia ini menunjukkan lokasi yang ada di kiri/kanan atau bisa jadi dideket sesuatu yang dimaksud. Nah dalam bahasa Jepang, ada 3 kata ini suka digunakan untuk menunjukkan kata tersebut, yaitu (となり) (tonari), (よこ) (yoko), dan (そば) (soba). 

    Nah apa sih perbedaan ketiga kosakata ini ?
    Coba kita pasangkan dalam kalimat yuk.

    (わたし)(となり)にマンダさんがいます。
    (わたし)(よこ)にマンダさんがいます。
    (わたし)(そば)にマンダさんがいます。

    Kalau kita lihat secara sekilas, ketiga kalimat diatas bisa kita artikan "Di sebelah aku ada kak Manda". Nah lho berarti artinya sama kah ?.. Tidak, ketiga kosakata itu sebenarnya ada perbedaan yang sangat jelas.

    Pertama2 kita coba bahas (となり) (tonari). Dari kosakata Tonari banyak yang ngebayangin sesuatu yang ada di sebelah yaa. Seperti (いえ)(となり) (ie no tonari) yang diartikan "rumah yang ada di sebelah". Dengan bayangan seperti itu tonari bisa kita anggap sesuatu yang dekat dan ada di kiri/kanan objeknya ya.

    Tapi pernah denger juga ga ()(ほん)(となり)(かん)(こく)があります (nihon no tonari ni kankoku ga imasu) atau kita artikan "di sebelah Jepang ada Korea Selatan". Nah lho, kalau Kata gabungan ie no tonari kan deket banget tuh, tp sekarang jarak antara Jepang dan Korea Selatan itu kalau dibilang deket ya ga deket2 amat ya, lumayan lah ada puluhan atau mungkin ratusan kilometer. 

    Dari sini aku simpulkan, (となり) (tonari) tidak dibatasi jarak, tapi ada batasan yaitu sesuatu yg paling deket atau yg pertama tersentuh dari arahnya

    Yang kedua ada kosakata (よこ) (yoko), yang satu ini sering kita gunakan untuk menyebukan di sebelah kiri/kanan. Seperti pada kalimat ini, ()(ほん)(よこ)(かん)(こく)(ちゅう)(ごく)とアメリカがあります (nihon no yoko ni kankoku to chuugoku to amerika ga arimasu) yang kalau kita artikan menjadi "Di sebelah Jepang ada Korea Selatan, China, dan Amerika".


    *image by Google Maps

    Iya, berbeda dengan (となり) (tonari) yang hanya menghitung 1 yang terdekat aja, (よこ) (yoko) memiliki ciri khas yaitu dia menghitung semua yang ada di garis horizontal ke kiri/kanan

    Dan yang terakhir yaitu (そば) (soba). Berbeda dengan (となり) (tonari) dan (よこ) (yoko), (そば) (soba) akan terikat dengan jarak. (そば) (soba) terbatas dengan jarak di sekitar bendanya, dan biasanya jangkauannya itu sekitar gapaian tangan orang. Jadi selama masih bisa disentuh oleh tangan kita dari posisi kita itu berarti (そば) (soba), dan ga ada batasan harus di kiri/kanan, melainkan 360 derajat di sekitar bendanya. 


    Yuk kita coba simpulkan perbedaannya.



    ① (Merah) (となり) (tonari) itu sesuatu yg paling deket atau yg pertama tersentuh dari arahnya
    ② (Hijau) (よこ) (yoko) itu semua yang ada di garis horizontal ke kiri/kanan. 
    ③ (Biru) (そば) (soba) sesuatu yang ada di sekitar bendanya.

    Gimana materi kali ini guys ?
    Banyak yang salah paham soal perbedaan dari 3 kosakata ini guys. Tp sekarang udah pada tau kan perbedaan dari (となり) (tonari), (よこ) (yoko) dan (そば) (soba) ? Next kita belajar apa nih ? Kalau ada yang ingin aku bahas lg boleh tulis aja di kolom komentar yaa

  • Kerja di Jepang

    Road to Japan, Cara-Cara Kerja di Jepang

    Guys, pernah ga sih berfikir atau mungkin sekarang kalian ngerasa ingin kerja ke Jepang, tapi kalian masih bingung kerja tuh kerja apa nih di Jepangnya? Terus apa sih yang dibutuhkan buat bisa kerja di Jepang? 

    Sekarang ternyata banyak orang orang yang punya impian untuk kerja di Jepang, tapi pas ditanya mau kerja apa di sana? Mereka pada ngejawab apa aja lah yg penting kerja di Jepang. Apa ajalah yang penting digaji dengan uang YEN. Mereka yang bilang seperti itu tuh sebenarnya orang-orang yang udah pasrah, dan berusaha mati-matian, apapun yang didapet, tapi yang penting bisa pergi dari Indonesia dan tinggal di Jepang.

    Nah daripada kalian ngejar impian kerja di Jepang asal-asalan, tanpa mengetahui tujuannya, syaratnya, dan juga tahap-tahapnya. Kali ini aku mau ngajak kalian kenalan sama jenis-jenis visa untuk kalian kerja di Jepang nih.

    Gino Jisshusei (MAGANG)

    Pertama kita mulai dari yang paling rendah dari sisi syaratnya, yaitu MAGANG. Banyak banget warga Indonesia yang mengikuti program Magang di Jepang. Program ini biasanya berlangsung selama 1 / 3 / 5 tahun. Dengan syarat dapat mengikutinya yang sangat gampang yaitu, "Asal ada yang mau nerima". Iya, kalian masih NOL pun selama ada yang mau nerima, kalian bisa kerja Magang di Jepang.

    Untuk bisa Magang di Jepang sebenarnya ada 2 opsi. Opsi pertama mungkin aku bisa bilang lewat jalur dalam perusahaan. Intinya kalian magang via Intra Company (training karyawan) di Indonesia yang nanti dikirimkan untuk training di Perusahaan Induk di Jepang.

    Sedangkan opsi kedua ini agak panjang prosesnya. Kita Magang via Sending Organization (SO). Rata-rata syaratnya umurnya di kisaran 18~27 tahun. Kalian bisa belajar OTODIDAK, atau belajar kursus di asrama SOnya sampe ada yang nerima, nah ini berapa lamanya aku ga bisa jamin berapa lamanya, Tapi ada yang bisa 1 tahun, 2 tahun atau mungkin lebih.

    Kalau SO udah ngerasa si peserta ini kemampuan bahasa Jepangnya udah bisa dikenalin ke perusahaan penerima, nanti akan ada sesi interview → kontrak → pengurusan Certificate of Eligibility (COE) dan Visa. Pengurusan COE biasanya 3 bulan, tapi bisa lebih cepet atau lebih lama. Selama masa menunggu COE, banyak SO yang menyuruh pesertanya tetep tinggal di asrama buat belajar hingga selesai COEnya. Kalau pengurusan COE dan Visa selesai, tinggal terbang deh ke Jepang. Pas di Jepang, perusahaan penerima juga biasanya ngadain pelatihan selama 1 bulan atau lebih.

    Setelah penatihan selesai, dan dianggap kalian udah siap bekerja, SELAMAT! kalian sudah mulai kerja di Jepang. Dan seperti yang tadi aku mention, magang itu biasanya 1~5 tahun setelah masa Magangnya selesai, kalian punya 2 jalan. Jalan 1 yaitu pulang ke Indonesia, dan Jalan 2 yaitu lanjut stay di Jepang dengan cara switch visa ke tokutei ginou / specified skill worker. Kalau milih jalan 2 berarti selama masa magang kalian harus upgrade skill bahasa Jepang dan dapatkan syarat pengajuan visa TG. Detil jenis visa TG aku jelasin di point berikutnya :

    Tokutei Ginou (Specified Skill Worker)

    Ini jenis Visa yang lagi ramai dicari2 sama orang2 nih. Iya, jenis visa ini punya 14 jenis bidang pekerjaan, tapi yang udah tersedia baru sebagian yaa, bisa kalian check di link ini. Secara syarat SSW ini memiliki syarat yang lebih tinggi. Pertama2 dari sisi bahasa Jepang kalian setidaknya harus udah lulus JLPT N4 atau JFT Basic A2. Selain itu ada juga test skill khususnya atau biasa disebut test skill SSW. Contoh kalau kalian ingin ikut SSW bidang Perawat, berarti kalian harus lulus JLPT N4/JFT Basic A2 atau lebih dan lulus test skill SSW bidang Perawat.

    Nah itu baru syarat bahasa dan skill, ada juga syarat lain seperti berumur 18~35 (tergantung perusahaan yg nerima bisa kurang/lebih). Dan ternyata ga harus lulusan kuliah guys, jadi lulusan SMA/setaranya bisa apply visa SSW ini. Kalian yang Ex Magang di Jepang juga bisa langsung interview dengan perusahaan atau bisa lewat Touroku Shien Kikan (TSK).

    Jadi untuk SSW ini kalian bisa mandiri langsung ke perusahaan di Jepang atau juga bisa lewat TSK ini guys. Di TSK nanti akan job matching, setelah ketemu yang cocok baru akan ada tahap interview. Setelah lulus, akan ada kontrak kemudian pengurusan COE kurang lebih 3 bulan. Kalau COE dan Visa udah siap, tinggal meluncur dah ke Jepang.

    BTW, SSW ini periodenya biasanya 5 tahun yaa, nanti bisa diperpanjang 5 tahun lagi, kalau udah beres 2 periode nanti bisa upgrade Visa kalian jadi Visa Permanent Resident. So, perlakuan untuk visa SSW ini udah terbilang bagus kalau menurut aku, tapi ada lagi nih yang lebih bagus :

    Visa Engineer/Specialist in humanities/International services

    Mungkin udah ga asing dengan sebutan Visa Engineer, tapi ternyata visa engineer itu 1 dari 3 jenis visa untuk kerja profesional di Jepang loh. Banyak yang salah paham soal penamaan visa ini, sebenarnya ga ada nama resmi untuk Visa Kerja / Working Visa di Jepang, tapi jenis Visa ini yang paling dekat dengan yang disebut Visa Kerja. Untuk bisa apply visa ini, kalian bisa salah satu dari 2 jalur ini guys, ada Jalur Headhunter dan Jalur Student.

    Jalur Headhunter

    Di jalur ini kalian ga beda jauh sama nyari kerja di Indonesia, cuman bedanya tempat kerja kita di Jepang nih. Nah seperti yang aku mention tadi, visa ini bisa dianggap visa untuk para profesional worker. Jelas syaratnya pun akan lebih tinggi. Pertama2 lulus dari universitas atau sekolah kejuruan dengan gelar diploma atau lebih. Kedua level Bahasa Jepang yang tinggi, kebanyakan sih meminta N2 atau lebih, meskipun ada juga yang N3 bisa diterima.

    Ketiga, sesuai nama visanya, kalian hanya bisa mengajukan visa ini kalau bidang pekerjaannya masuk kedalam kategori visa ini. Sebagai contoh yang termasuk yaitu, staf penjualan untuk perusahaan perdagangan, penerjemah, desainer, insinyur teknik elektornika, dan insinyur teknik informatika (IT).

    Nah kalau syarat2nya udah terpenuhi kalian bisa lewat Headhunter untuk di kenalkan ke perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja. Kalau udah nemu yang cocok, next akan ada interview dengan perusahaan, kalau diterima nanti ada kontrak, baru bisa pengurusan COE dan Visa. Kalau udah ada 22nya kalian tinggal meluncur ke Jepang dan mulai bekerja.

    Jalur Student

    Kalau lewat jalur akan ini sedikit berbeda. Aku ambil contoh untuk kalian yang bahasa Jepangnya masih NOL. Jadi kalian udah ada rencana buat kerja di Jepang sebagai profesional worker tapi belum belajar bahasa Jepang.

     Pertama2, kalian harus bisa lulus N2 nih, biar untuk kerja di Jepang, So kalian bisa belajar bahasa Jepang di Indonesia sampe lulus N4 (mau lewat tempat LKP/LPK atau otodidak), kalau udah bisa daftar dan sekolah ke Sekolah Bahasa Jepang (Nihongo Gakko). Rata2 sih 1~2 tahun sekolah bahasanya, selama itu coba kejar minimal N2 kalau bisa N1 lebih bagus yaa. Kalau ga mau masuk sekolah bhs Jepang, kalian bisa juga belajar sampe N2 di Indonesia.

    Kalau udah N2 atau lebih, kita masuk step kedua yaitu kalian bisa daftar dan sekolah di Sekolah Kejuruan (Senmon Gakko) atau Universitas di Jepang. Disana kalian kejar gelar Diploma atau Sarjananya supaya syarat untuk visa kerja ini bisa terpenuhi. Kalau udah lulus Senmon Gakko atau Universitas, kalian udah dapet N2, udah dapet gelar pendidikannya juga, baru deh kalian cari kerja di Jepang, kalau ketemu kerjaan yg dibidang Visa Engineer/Specialist in humanities/International services, kalian bisa upgrade ke visa tersebut.

    Sama dengan Visa SSW, Visa ini pun biasanya ber periode, dimana periode 1nya 5 tahun dan bisa diperpanjang 5 tahun untuk periode 2, Kalau udah lewat periode 2, bisa upgrade visa jadi Visa Permanent Resident.


    Gimana nih guys, udah kebayang belum kalian kerja di Jepang mau lewat jalur mana? Kerjaanya kerja apa? Sok take your time ya buat di rencanain dulu, ga perlu terburu2, nanti kalau udah keliatan mau lewat jalur mana mah tinggal dijalanin aja kok.

    (がん)()りましょう

J-Class, pernah diliput di :