Belajar Efektif dan Fun di WaGoMu#JapaneseClass

Kerja

Habis PULUHAN juta, kok belum berangkat ke Jepang?


 Ini, cerita tetangga aku yang udah terlanjur abis uang puluhan juta untuk biaya pelatihan di Asrama, tapi entah kenapa udah hampir dua tahun disana, masih belum kunjung berangkat ke Jepang.

Awalnya, aku juga gak begitu peduli. Toh, keluarganya terlihat mampu. Walaupun gak punya mobil, tapi rumahnya bagus, cukup besar dan punya kebun yg lumayan luas. Udah gitu, dia juga punya beberapa ekor sapi yg dipelihara di kebunnya tadi.

Sejak kelas 3 SMK, dia memang udah mulai tertarik untuk kerja di Jepang sih. Waktu itu, ada lembaga yang datang ke sekolah, biasa lah penyuluhan ala-ala gitu & janji untuk berangkatin kerja di Jepang, asal belajar lewat lembaganya dia. Selain itu, katanya Gaji di Jepang itu minimal Rp. 10 Juta sampe bisa Rp. 25 Juta per bulan. Tetanggaku ini, auto ngiler donk. Kapan lagi, lulusan SMK bisa "kerja kuli" tapi "gajinya ala bupati" kan. Eh, tapi bupati mah walaupun gajinya kecil, tunjangannya mah, guede kok. Sebulan, bisa dapet sekian ratus doank mah.

Singkat cerita.

Akhirnya, masuklah dia ke lembaga tersebut dan langsung tinggal di Asrama. Karena belum bisa bhs Jepang, ya mau nggak mau harus belajar dulu dari NOL. Biaya pendidikan Bhs Jepangnya mah, standard. Cuman Rp 5 juta sampe maks Rp 15 juta aja kok. Ini, sak puasnya. Mau berapa tahunpun belajar di Lembaga tsb, bayarnya cuman sekali itu aja. Tapi, ya cuman diajarin sampe maks Bab 12 apa Bab 20-an kalo gak salah. Pas ditanya kenapa cuman sampe Bab 12 doank ? Katanya sih memang targetnya yg penting bisa "Jikoshoukai". Soalnya pas interview katanya yg penting bisa Jikoshoukai dlu. Nanti klo udah lolos interview-nya, baru dilanjut belajar sampe N4 di SO yg nerima.

Sampe cerita ini, aku mulai faham. Ternyata, tetangga aku ini skrg lagi belajar bhs Jepang di Asrama yg kebetulan blm SO.

Ini, lembaganya memang keren. Gedungnya bagus, Sering banget didatangin sama orang Jepang, kadang langsung di interview juga. Tapi, dari sekian ratus siswa yg di Interview, yang diterima kadang maks cuman 10 Orang. Nah, 10 Orang yang lolos interview ini, dipindahkan ke SO, untuk pemantapan dan persiapan dokumen. SO nya ini buanyak, ada di berbagai kota besar. Dari informasi temennya yg udah lolos, di SO itu katanya ada biaya yang harus dibayarkan buat ngurus dokumen, passport, visa s/d tiket pesawat untuk berangkat ke Jepang. Jumlah biayanya sekitar Rp 25 juta ~ Rp 35 Juta. Standard lah ya.

Kalopun si anak yang lolos gak punya biaya, gapapa, soalnya ada dana talang dari bank & koperasi yg jadi mitra di SO tersebut. Lumayan lah, bayarnya bisa nyicil dipotong gaji klo nanti udah di Jepang.

Nah, masalahnya...

Tetangga aku ini, udah beberapa kali interview dengan user dari Jepang dan SO-nya pun, gak lolos-lolos juga tesnya. Jadinya, ya terpaksa dia ketahan di lembaga dan harus terus tinggal di Asrama lagi.

Berkali-kali test interview, eh gak diterima juga. Aku heran sebetulnya, kok bisa ? Pas aku ajakin ngobrol pake Bhs Jepang, eh ternyata memang masih pletat pletot ngomong bhs Jepangnya. Boro-boro N4, materi konjugasi kata kerja sama partikelnya aja masih kelihatan gak ngerti. Dalam hati, (ya pantes aja lah kalo gak lolos test interviewnya. Bhs Jepangnya masih se-cetek gitu kan.)

Belakangan, aku mulai kasihan sama tetangga aku ini. Kayaknya sapi peliharaannya udah dijual buat biaya hidup dia selama di Asrama. Sertifikat kebun sama Sertifikat Rumahnya juga udah di sekolahin di pegadaian.

Lho kok bisa ?!

Iya, Biaya Pelatihan di Lembaganya mah, emang cuman 5 - 15 juta doank utk seumur hidup. Tapi, biaya hidup dan tinggal selama di Asrama kan terus jalan. Udah hampir 2 Tahun, bertahan di Asrama tapi masih blm dapet kepastian juga, kapan dia bisa berangkat ke Jepangnya.

Dihitung-hitung, bayar kost dan biaya hidup di Asrama itu hematnya bisa habis sekitar Rp 2 juta per bulan, kadang kalo lagi harus dipanggil test di SO yg diluar kota, biayanya bengkak sampe Rp 3 Juta. Iya sih, kendaraan mah disiapin sama lembaganya, tapi ya keperluan pribadi buat kesana-kemari mah, tetep aja harus ditanggung sendiri kan.

—--—-----—

Aku, iseng2 aja ngitung udah abis berapa biayanya tetangga aku ini selama hampir 2 tahun stay di Asrama. Ternyata, udah hampir Rp 60 Juta donk guys. Wow !!!

Tetanggaku, kayaknya mulai tau kalo aku punya WaGoMu #JapaneseClass. Belakangan ini, mulai sering nanya dan minta masukan. Aku kadang bingung harus jawab apa sih, tapi ya....

Kalo menurutku sih,

Daripada bertahan di Asrama tanpa ada kepastian, kapan dia bisa diberangkatin ke Jepang nya, aku bilangin aja mending keluar dulu dari Asrama. Minimal, biar gak ngabisin biaya hidup terus menerus kan. Soalnya, di Asrama kan gak bisa disambil kerja, dll.

Saranku,

Lain kali, mending jangan masuk lembaga manapun dulu kalo masih belum punya N4. Ngejar N4 doank mah, sebetulnya gampang kok. Mendingan, skrg mah cari kerjaan aja sedapetnya dulu disini, sambil belajar bhs Jepangnya secara online aja. Offline juga sebetulnya mah gppa sih, asal kamu masih bisa jalaninnya sambil kerja ya. Pastiin, kejar N4 nya sampe lulus.

Asli, kalo udah punya N4 mah, peluang untuk diterima di Lembaga yg SO juga, lebih besar.

Belakangan aku baru tau juga, ternyata si tetangga aku teh, gak diterima sama lembaga SO, karena bhs Jepangnya kalah saing sama temen-temennya yang lain. Ya wajar kan.

Ini mah ya,
 Kalo seandainya, cerita ini terjadi sama tetangga kamu.
 Kira-kira, Saranmu buat tetangga kamu yg ngalamin ini, Gimana ?


WaGoMu #JapaneseClass


Kontak Aku kesini yaa:

Komentari Artikel Ini

Komentar

    No Comments To Display

J-Class, pernah diliput di :