Belajar Efektif dan Fun di WaGoMu#JapaneseClass

Kerja

Perbedaan Jisshusei (Magang) dan Tokutei Gino (Specified Skill Worker)

Perbedaan Jisshusei (Magang) dan Tokutei Gino (Special Skill Worker)
Kita belajar bahasa Jepang tentu dengan alasan yang berbeda. Ada yang belajar bahasa Jepang karena hobi belajar bahasa baru, ada yang karena kecintaannya dengan Jepang, ada yang belajar karena ingin kerja di Jepang.

Kalau tujuan kalian belajar bahasa Jepang karena ingin kerja di Jepang. Di artikel ini aku akan kenalkan kalian apa itu Jisshusei dan Tokutei Gino buat kalian yang pengen kerja di Jepang.

Pengertian

Sebenarnya Jisshusei ini dulunya bernama Kensshusei, secara makna dan jobdesc nya sih sama-sama aja. Cuman konon katanya kalau Kensshusei ini tidak boleh lembur sementara Jisshusei boleh lembur. Untuk maknanya Jisshusei memiliki artian Technical intern training program jadi Jisshusei ini artiannya adalah Magang. Sementara Tokutei Gino diperuntukkan untuk kalian yang ingin bekerja, dan arti dari Tokutei Gino adalah Specified Skilled Worker atau pekerja dengan kemampuan yang spesifik.

Tujuan awal

Jisshusei ini sudah dimulai dari tahun 1993 goals awal dari program ini adalah untuk transfer teknologi. Apa yang dimaksud dengan transfer teknologi ? Transfer teknologi dengan cara mengirimkan anak-anak muda melalui program Jisshusei ini ke Jepang, mereka diharapkan kembali ke negara asalnya menerapkan ilmu yang dipelajari selama di Jepang tadi. Sedangkan Tokutei Gino tujuannya adalah memenuhi kebutuhan tenaga kerja di Jepang.

Masa Kerja

Jisshusei ini rata-rata berdurasi 3 tahun dengan izin tinggal yang harus diperpanjang setiap tahunnya. Untuk melanjutkan program magang kalian harus ikut tes setiap tahunnya. Kalau tidak lulus tesnya bagaimana ? Ya kalian harus pulang. Namun ada beberapa program Jisshusei yang berdurasi 1 tahun walau rata-rata 3 tahun, bahkan ada juga yang berdurasi 5 tahun untuk bidang tertentu seperti kontruksi. Jisshusei ini jangan kalian samakan dengan magang yang dilakukan mahasiswa aktif karena ini 2 hal yang berbeda.

Kalau kalian sudah beres masa Jissusheinya kalian bisa coba apply visa Tokutei Gino.

Memang secara izin tinggal kalian harus memperbarui setiap setahun sekali tapi Tokutei Gino memiliki maksimum waktu tinggal bisa sampai 10 tahun dan ini merupakan speciality dari visa Tokutei Gino ini. Kalau seandainya kalian betah dan masih pengen tinggal kalian bisa coba apply buat permanent residence.

Persyaratan

Untuk program Jisshusei ini tidak ada persyaratan kemampuan bahasa Jepang jadi kalian tidak perlu lulus JLPT, bahkan ada yang berangkat tanpa kemampuan bahasa Jepang sama sekali. Tapi biasanya untuk program Jisshusei ini yang diberangkatkan adalah orang-orang dengan umur muda produktif (20-30 tahun) dan harus sehat secara fisik maupun mental.

Untuk Tokutei Gino tentunya syaratnya lebih ketat. Kalian harus punya sertifikat seperti JFT basic A2 atau JLPT N4. Selain skill bahasa Jepang tentu kalian harus punya sertifikat keahlian khusus sesuai dengan bidang pekerjaan yang ingin kalian apply. Bidang apa saja yang bisa di apply? Langsung cek video J-Class yang ini ya 

Cara apply

Untuk Jisshusei ini kalian harus mendaftar lewat LPK atau lembangan pengiriman yang sudah SO (Sending Organization) dimana lembaga ini bekerja sama dengan lembaga penerima di Jepang atau AO (Acceptance Organization)

Untuk Tokutei Gino lebih luas dan lebih gampang karena kalian bisa apply secara mandiri. Cuman karena perusahaan Jepang kadang-kadang gak mau ribet jadi banyak oknum-oknum yang berpihak sebagai mediator atau pihak ke-3 yang menyalurkan kalian, tapi aku gak pengen kalian jadi korban dari oknum yang tidak bertanggung jawab jadi saran dari aku sih kalian harus lebih pro-active, Jadi kalian cari-cari sendiri dan banyak tanya-tanya sendiri biar kalian lebih aman.

Nah buat kalian yang udah ikutan program N4=15 hari aku dan udah lulus N4nya sini deh aku coba bantu cari kerjaan di Jepang sampai dapat.

Gaji

Secara gaji sebenarnya antara Jisshusei dan Tokutei Gino dibayar sama. Karena di Jepang dibayarnya per-jam dan UMR per-jam itu berbeda-beda di tiap kota.


Mungkin masih ada aspek yang bisa dibandingkan tapi intinya adalah 6 poin diatas tadi, Selain itu aku pengen kalian lebih pro-active agar tidak dimanfaatkan oleh kaum-kaum tidak bertanggung jawab.

Kalian bisa juga check video kita mengenai perbedaan Jisshusei dan Tokutei Gino berikut :


 Utk Kamu yg mau Kerja di Jepang & mau aku bantuin, Silahkan Cek detail syaratnya & isi form disini :

Job Application Form

Kontak Aku kesini yaa:

Komentari Artikel Ini

Komentar

    No Comments To Display